Home » » Kau Pikir Dia Suka ?

Kau Pikir Dia Suka ?

Written By Rizki A. Noviar on Sunday, April 14, 2013 | 15:07





Saat ini kau mungkin merasa baik-baik saja. Langit hatimu jarang dirundung mendung, tawa dan cinta yang selalu tersuguh dari mereka, jalan berkelok yang akhir-akhir ini tak lagi buatmu terseok, dan juga kuncup-kuncup doa- yang padahal menurutku, meski hal-hal itu adalah yang sangat kau ingini, kau kurang sungguh dalam meminta dan mengusahakannya- yang entah bagaimana kini mulai menunjukkan seminya.


Tidakkah ini "sempurna" ? Kau bahagia karenanya ? Ah, bodoh. Kau tahu bahwa seharusnya ini membuatmu malu. Sungguh malu.
Kau pikir Dia suka? 
Ya, Dia memang mengijinkan terjadinya semua. Tapi, apa-apa yang Ia ijinkan terjadi bukan berarti suka dan ridho-Nya ikut mengiringi, bukan?
"...Jika tidaklah karena suatu ketetapan yang telah ada dahulunya dari Tuhanmu (untuk menangguhkan azab) sampai batas waktu yang ditentukan, pastilah hukuman bagi mereka telah dilaksanakan...(42:14)"

ah, bukankah ini sebenarnya masalah dan hukuman yang justru lebih berat saat kau begitu banyak berbuat dosa dan perlahan makin menjauh dari-Nya, namun kau malah dibiarkan bahagia dan merasa semuanya baik-baik saja?
:'(
di suatu kesempatan ada yang bertanya kepada Hasan Al-Bashri "Aku melakukan dosa, tapi tetap di limpahkan karunia"
beliau menjawab "Apa semalam kau menunaikan qiyamul lail?"
"tidak" ujarnya
"begitulah. Hukuman terberat atas maksiat, mungkin bukan terputusnya rezeki, tapi terputusnya munajat" jelas sang imam.

***

Yang paling aku takutkan ialah keakraban hati
Dengan kemungkaran dan dosa
Jika suatu kedurhakaan berulangkali dikerjakan
Maka jiwa menjadi akrab dengannya
Hingga ia tak lagi peka, mati rasa…

Hukuman terberat atas suatu dosa, kata Ibnul Jauzi, adalah perasaan tidak berdosa…

Mengotori hati dengan dosa, sama artinya dengan meredupkan cahayanya dan memadamkan nyalanya
Bermaksiat adalah kerja untuk mengeruhkan kejernihan hati dan dan menumpulkan ketajamannya

“sesungguhnya dosa dosa itu”, kata rasulullah shallallaahu ‘alaihi wassalam, “apabila terus menerus menimpa hati, maka ia akan menutupinya. Dan bila hati telah tertutup, akan datang kunci dan cap dari AllahSubhaanahu wa ta’aalaa. Bila sudah demikian, tak ada lagi baginya jalan: tidak ada jalan keimanan untuk masuk kedalamnya, tidak juga jalan kekafiran untuk keluar darinya.”


TTTT_________TTTT
Share this article :

1 comments:

  1. Makasih kakak atas pencerahannya...

    ReplyDelete

kata pepatah: "TAK KOMEN TANDA TAK MAMPU"

Mari saling membantu sesama blogger dengan memberikan komentar yang baik dan benar. Jika ingin bersaing di halaman pertama Hasil Pencarian Search Engine, mari kita lakukan persaingan sehat dengan tidak menghancurkan blog blogger lain melalui komentar spam.

Terima Kasih Sobat Sudah:
1. Berkomentar Dengan Sopan
2. Tidak Memasukkan Link Aktif Dalam Form Komentar
3. Berkomentar Sesuai Artikel/Postingan

Admin akan menghapus komentar yang tidak sesuai dengan 3 point di atas!

Coretan

 
Support : Indonersia Center | Rizki Viar |
Copyright © 2013. Indonersia Center - All Rights Reserved
Template re-design by Indonersia Center
Proudly powered by Blogger