Home » » Menjaga Jantung Tetap Sehat Adalah Ibadah

Menjaga Jantung Tetap Sehat Adalah Ibadah

Written By Rizki A. Noviar on Monday, September 3, 2012 | 01:36

Indonersia - Setiap organ tubuh kita merupakan nikmat yang tiada tara anugrah dari Allah SWT. Organ2 tersebut bekerjasama dalam menjalankan tugasnya agar tubuh ini bertahan hidup sehat, karena dengan tubuh yang sehat itulah kita bisa beraktifitas menjalankan hak dan kewajiban kita sebagai makhluk yg paling sempurna di bumi ini yaitu khalifah fil ardhi.

Ketika salah satu organ tubuh sakit maka seluruh anggota tubuh merasakan sakit, itulah sebabnya mengapa dalam persaudaraan Islam dikatakan umat islam itu ibarat satu tubuh dimana ketika salah satu bagian merasakan sakit maka seluruh tubuh merasakan sakit.Tak seorangpun dari kita ingin jatuh sakit apapun itu bentukny, *apalagi sakit hati ya hiks…oleh karenanya kita senantiasa menjaga kesehatan. Dimasa yang semakin modern dimana apapun menjadi serba canggih dan digital terkadang tanpa sadar menggiring manusia kearah gaya hidup yang serba instan, dan secara pelan tapi pasti berpengaruh pada pola makan yang tidak sehat dan meningkatkan resiko penyakit yang mengancam ketidaknormalan organ tubuh sehingga berbagai penyakit menjangkiti organ2 penting sehingga mereka tidak mampu menjalankan fungsinya dengan baik, na’udzubillahhimindzalik.

Jantung siapa tidak kenal dengan organ yang satu ini setiap orang menyadari dan tahu salah satu bagian organ penting dalam tubuh ini sebagai pemompa darah. Jika jantung ini kehilangan kemampuan untuk melakukan fungsi secara normal maka terjadilah penyakit jantung. Pada awal penyakit, jantung mampu mengkompensasi ketidakefisiensien fungsinya dan mempertahankan sirkulasi darah normal melalui pembesaran dan peningkatan denyut nadi atau disebut Compensated Heart Disease.

Dalam keadaan tidak terkompensasi (Decompensatio Cordis), sirkulasi darah yang tidak normal menyebabkan sesak napas(dyspnea), rasa lelah, dan rasa sakit didaerah jantung. Berkurangnya aliran darah dapat menyebabkan kelainan pada fungsi ginjal, hati, otak, serta tekanan darah, yang menyebabkan terjadinya resorbsi natrium. Hal ini akhirnya menimbulkan edema (penumpukan cairan). Penyakit jantung menjadi akut bila disertai infeksi (Endocarditis atau carditis), gagal jantung, setelah Myocard Infact, dan setelah operasi jantung.

Tak ada asap jika tidak ada api begitulah sebuah pepatah mengatakan. Nah begitu juga taka da penyakit jika tidak ada penyebab, seperti halnya penyakit jantung yang tergolong dalam penyakit degenerative dan kardiovaskuler. Penyakit ini timbul karena adanya berbagai faktor resiko seperti kebiasaan merokok, hipertensi, dyslipidemia, diabetes mellitus, obesitas, usia lanjut, dan riwayat keluarga.

Masalah gizi klinis merupakan masalah gizi yang erat kaitannya dengan penyakit dan penanganannya memerlukan tindakan yang komprehensif. Sehingga penyakit kardioavaskuler perlu dicegah dan diobati dengan merubah pola makan menjadi pola makan sehat yang berpedoman pada aneka ragam makanan yang memenuhi gizi seimbang.

Makanan dengan gizi seimbang dapat mencegah berbagai penyakit termasuk penyakit jantung, dalam hal ini khususnya telah disebutkan dalam pesan ke 4 dari 13 pesan gizi seimbang yang berbunyi “Batasi konsumsi minyak dan lemak sampai seperempat dari kecukupan energy” inipun dianjurkan untuk mengkonsumsi dari sumber nabati. Sering diasumsikan oleh banyak orang ketika kita diet lemak kemudian sama sekali tidak boleh mengkonsumsi lemak padahal tetap saja lemak dibutuhkan untuk membantu penyerapan vitamin A, D, E, K. Sehingga konsumsi lemak itu dibatasi dan dibolehkan asal dengan catatan2 tertentu.

Makanan rendah lemak menempati barisan pertama untuk menjaga kesehatan jantung dan berbagai macam penyakit. Para dokter berpandangan, jantung memiliki hubungan yang erat dengan makanan. Sebagaimana pola makan teratur bisa memperkuat jantung sekaligus membuatnya aktif, maka sebaliknya, pola makan yang tidak teratur dan banyak mengkonsumsi lemak pada umumnya sangat berbahaya sekali bagi jantung. Sehingga tidak heran ketika anda mendapati seseorang yang secara lahiriah tampak sehat mengkonsumsi lemak dan makanan berlemak tanpa mempedulikan akibatnya. Jika dia lakukan hal tersebut secara terus menerus, maka suatu saat Anda akan melihatnya tiba-tiba terjatuh ke lantai tanpa sebab, padahal sebelumnya dia tampak kuat dan sehat.

Karena sesungguhnya fungsi peredaran darahnya terganggu. Banyak mengkonsumsi lemak menjadi penyebab utama terjadinya serangan jantung, karena lemak setelah dicerna, diserap, dan dialirkan kedalam darah, akan meresap kedinding-dinding pembuluh dalam bentuk butiran-butiran. Dan dengan terus menerus mengkonsumsi lemak, maka akan semakin bertambah pula timbunan butiran lemak ini yang kelak akan menghalangi aliran darah didalam pembuluh. Dan, seiring berjalanannya waktu tumpukan lemak itu akan menyumbat darah secara total itulah yang disebut Atheroclerosis.

Menumpuknya lemak dipembuluh darah dapat menghilangkan kelenturannya dan berubah menjadi keras. Pada gilirannya hal itu bisa menyebabkan meningkatnya tekanan darah . Meningkatnya tekanan darah dapat menambah intensitas kerja otot jantung. Hal itu bisa menyebabkan kelemahan dan menurunnya fungsi jantung sehingga tidak mampu melaksanakan tugas sebagaimana mestinya.

Makanan Untuk Kesehatan Jantung

Diatas disebutkan bahwa berlebihan mengonsumsi lemak merupakan penyebab utama terjadinya pengerasan pada pembuluh darah, yang pada akhirnya menyebabkan kelemahan dan menurunnya fungsi jantung. Lantas makanan apa saja yg dapat menjaga agar kondisi jantung tetap sehat diantaranya adalah:

Madu
Madu dikategorikan sebagai makanan terbaik khususnya bagi penderita jantung, karena madu dapat menguatkan jaringan ototo2 jantung dan secara umum dapat membantu membangun kembali jaringan tubuh yang telah rusak. Madu juga merupakan makanan yang mudah sekali dicerna dan mudah diserap tubuh. Mengkonsumsi madu secara rutin terutama bagi usia diatas 40 tahun dapat memperlambat proses penuaan. Caranya bisa dilarutkan 1-2 sendok makan dalam susu ataupun diminum langsung. Khusus untuk penderita penyakit jantung meminum susu dengan madu yang dicampur perasan jeruk lemon setiap sore sebelum tidur, juga bisa diminum setiap kali terbangun karena merasa sulit bernafas atau merasa sakit jantung.

Bawang merah dan bawang putih
Bawang merah dan bawang putih merupakan tumbuhan yang baik sekali bagi kesehatan jantung dan pembuluh darah. Jika seseorang biasa mengonsumsi kedua tumbuhan ini dalam setiap porsi makannya (dalam keadaan mentah), maka hal itu benar2 dapat mencegah terjadinya peningkatan kadar kolesterol dalam tubuh, meningkatnya tekanan darah, dan meningkatnya glukosa dalam darah, sertamencegah terjadinya penggumpalan dan pembekuan darah dalam pembuluh darah. Untuk menghilangkan bau bawang putih yang menyengat dapat diatasi dengan memakan parsley atau diganti dengan kemangi maupun mentimun.

Ikan
Di dalam ikan dan minyak ikan mengandung zat omega tiga yaitu zat yang berfungsi mencegah terjadinya serangan jantung, selain juga sebagai nutrisi yang baik sekali untuk dikonsumsi penderita jantung. Karena omega 3 dapat mencegah terjadinya penyerapan pada dinding pembuluh darah sehingga mencegah terjadinya pengerasan pembuluh darah, mecegah penempelan permukaan pembuluh darah satu sama lain, mencegah terjadinya pengisutan pembuluh darah, sehingga mencegah terjadinya hipertensi dan meringankan beban kerja otot jantung.
Salah satu faktor resiko yang memudahkan seseorang terkena penyakit jantung coroner dalah masalah gizi(terutama gaya hidup) sehingga menyebabkan hipertensi, kegemukan/obesitas, dan kenaikan kadar lemak dalam darah, serta kurangnya aktivitas fisik. Berikut ini adalah beberapa tips untuk mencegah penyakit jantung coroner/penyakit kardiovaskuler dari segi nutrisi :
Mempertahankan kadar kolesterol total

Mempertahankan IMT (Index Massa Tubuh) agar kurang dari 30, cara menghitung IMT bisa dilihat di sini: Sehat, Merasa Sehat, Atau Sok Sehat?

Kurangi asupan lemak hingga ± 20% dari total kalori atau hanya gunakan 2-3 sendok makan minyak khususnya minyak nabati yg mengandung asam lemak tak jenuh per hari. Cara memasak terbaik untuk mengurangi asupan lemak ini adalah merebus mengukus, menanak, menumis, memanggang, membakar, memepes.

Kurangi asupan lemak jenuh (lemak hewani, minyak kelapa/sawit, santan) hingga

Tingkatkan asupan lemak tak jenuh tunggal seperti minyak zaitun, kacang mete, kacang tanah, alpukat, hingga sekitar 10% dari total kalori. Makan makanan yg mengandung asam lemak omega tiga seperti ikan laut.
Jika kadar tligliserida tinggi, kurangi konsumsi karbohidrat sederhana seperti gula pasir, gula aren, madu dan makanan manis lainnya, perbanyak konsumsi karbohidrat kompleks seperti sayuran, buah, sereal/biji2an utuh, serta makanan berserat lainnya(agar2, rumput laut, cincau dsb)

Tingkatkan asupan serat makanan sehingga 35gr/hari dg konsumsi sayuran, buah, sereal, agar2, rumput laut dsb.

Makan makanan yang banyak mengandung nutrient antioksidan seperti minyak zaitun, manga, papaya, sayuran hijau gelap, tomat, ubi, wortel. Antioksidan akan mengurangi kadar LDL teroksidasi. LDL teroksidasi lebih sukar terfagositosis oleh sel2 fagosit seperti makrofag daripada LDL biasa sehingga bentuk teroksidasi ini lebih bertahan dalam serum.

Pertimbangkan suplementasi 500mg vit C dan 200IU vit E per hari. Lakukan olahraga fisik selama 30 menit perhari seperti senam aerobic, jogging, jalan kaki, dsb.

Demikian sedikit info untuk menjaga kesehatan jantung kita semoga apa yang kita usahakan dapat menjadikan manfaat dan bernilai ibadah karena telah menjaga apa yang Allah SWT anugerahkan kepada kita, Amiin.

Pustaka: Pola Makan Rasulullah, Asuhan Nutrisi Rumah Sakit, Penuntun Diet, Hand Out Matkul Patofisiologi.
Oleh: Anindya Sugiyarto
Alumni Poltekkes Jogjakarta Jur Gizi
Share this article :

0 comments:

Post a Comment

kata pepatah: "TAK KOMEN TANDA TAK MAMPU"

Mari saling membantu sesama blogger dengan memberikan komentar yang baik dan benar. Jika ingin bersaing di halaman pertama Hasil Pencarian Search Engine, mari kita lakukan persaingan sehat dengan tidak menghancurkan blog blogger lain melalui komentar spam.

Terima Kasih Sobat Sudah:
1. Berkomentar Dengan Sopan
2. Tidak Memasukkan Link Aktif Dalam Form Komentar
3. Berkomentar Sesuai Artikel/Postingan

Admin akan menghapus komentar yang tidak sesuai dengan 3 point di atas!

Coretan

 
Support : Indonersia Center | Rizki Viar |
Copyright © 2013. Indonersia Center - All Rights Reserved
Template re-design by Indonersia Center
Proudly powered by Blogger